Laman Qaseh Sueci

laman ini terbina atas rasa rindu..rasa kasih..rasa sayang..rasa cinta …dan rasa bahagia…mengingatkan ttg dirinya

saat kau lena tidur April 7, 2010

saat kau lena tidur

kumasih terjaga di sisimu

kuelus lembut rambutmu

sambil kurangkaikan bait-bait puisi tentang kita

hingga malam semakin larut gelita

kuselitkan metafora dalam setiap ungkapan kata

berharap ada sebuah mimpi indah tercipta

 

kutatap wajahmu, begitu pulas terlena

dihujung bibirmu senyum masih tersisa

seperti sekelopak kecil kuntuman bunga

lalu kupungut bunga itu dengan kucupan mesra

dilembaran puisi kujadikan tanda baca

 

sebab itulah dipuisiku tumbuh segala bunga

menyiapkan satu jalan menuju ke taman syurga

sebab keindahan tiada habisnya,tak ada matinya

terangkai seluruh makna karya sang punjangga

dipenghujung malam kutitipkan sebagai doa

 

ketika kau terjaga,kubacakan sebait cinta

kusaksikan dibalik sinar matamu menjelma bintang kejora

wajahmu penuh ceria,pagi mengembang dalam cahaya

dan itulah bahagian terindah dalam puisi yang kumadah

saat melihat kau tersenyum bahagia

 

 

 

Advertisements
 

monolog hati kecil seorang wanita Mac 24, 2010

hati..

tetaplah bersabar…

terima semuanya sebagai ujian..

hati..

tetaplah tegar..

padamu terletak segala tulus kepercayaan..

hati..

jangan pernah kau tangisi keadaaan..

kerana kau harus percaya pada takdirnya Tuhan..

hati..

persembahkanlah cintamu atas nama Tuhan..

andai itu telah tercatat saat kau diciptakan..

walau terpisah antara lautan,

walau terjarak antara waktu,

insyaAllah,dia kan tetap belahan jiwamu..

 

 

p/s: sygku,peganglah setiaku..kerana ku selalu tulus mencintaimu..yang kumahu cuma ikhlas hatimu mencintaiku apa adanya aku..

 

 

Puisi Khalil Gibran-Prosa (v) Mac 18, 2010

Filed under: Puisi Khalil Gibran — sueci adlishah @ 9:29 pm
Tags: ,

Aku akan melakukan segala apa yang telah engkau ucapkan tadi

Dan aku akan menjadikan jiwaku sebagai sebuah kelambu yang menyelubungi jiwamu.

Hatiku akan menjadi tempat tinggal keanggunanmu

serta dadaku akan menjadi kubur bagi penderitaanmu.

Aku akan selalu mencintaimu…

sebagaimana padang rumput yang luas mencintai musim bunga.

Aku akan hidup di dalam dirimu laksana bunga-bunga yang hidup oleh panas matahari.

Aku akan menyanyikan namamu seperti lembah menyanyikan gema loceng di desa

Aku akan mendengar bahasa jiwamu seperti pantai mendengarkan kisah-kisah gelombang.

Aku akan mengingatimu seperti perantau asing yang mengenang tanahair tercintanya,

Sebagaimana orang lapar mengingati pesta jamuan makan,

Seperti raja yang turun takhta mengingati masa-masa kegemilangannya,

Dan seperti seorang tahanan mengingati masa-masa kesenangan dan kebebasan.

Aku akan mengingatimu sebagaimana seorang petani yang mengingati bekas-bekas gandum di lantai tempat simpanannya,

juga seperti gembala mengingati padang rumput yang luas dan sungai yang segar airnya.”

(Dari Sayap Sayap Patah)

 

Satu Catatan di Pantai Kuta Februari 20, 2010

ada laut lembut berombak

ada perahu belayar mesra

ada angguk serasa tidak

ada geleng serasa iya

 

ada ombak menghempas pantai

ada pasir basah berderai

ada kasih terus tersimpan

ada harapan dibuang jangan

 

ada pokok berakar besar

ada tikar di pasir teduh

ada degup dada berdebar

ada si upik resah bersimpuh

 

ada laut sesayup pandangan

ada menung sepanjang angan

ada mimpi sebelum malam

ada hati digadai jangan

 

ada bayu menghembus rambut

ada paras menggamit rindu

ada ragu bak ombak laut

ada balas tunggulah dulu

 

ada pandangan melega dada

ada pandangan fatamorgana

ada harapan digigih daya

ada enggan dilama berpisah

 

ada kilau di pantai Kuta

ada harapan yang pasti tiba

ada ranjau di seberang benua

ada doa makbul hendaknya..

 

 

Pantai Kuta,Bali

ada kenangan yang tak dapat dilupa..pasti tersemat dihati selamanya..

kutulis untukmu,sygku..kenangan pertemuan kita yg pertama..

 

~maafkan aku ~ Januari 26, 2010

Filed under: koleksi puisi cinta,maafkan aku — sueci adlishah @ 1:14 am
Tags: , , , ,

maafkan aku kasih

bila sesekali kutukar engkau

dengan sepi

kerana hanya dengan sepi

dapat aku menulis puisi

aku telah terlalu aku

meletakkan kau tanpa sangsi

di rongga hati

dan sewaktu-waktu

terbenam engkau di longgokan kata

sewaktu-waktu

kembali timbul di lopak mata

maafkan aku sayang

bila kupilih perpisahan sekarang

kerana dengan berpisah

kita bertemu sewaktu-waktu

dan engkaulah di sisiku ini

akukah disampingmu kini?

maafkan aku cinta

bila aku rela menjauh

kerana cuma dengan berjauhan

sewaktu-waktu

kita fahami makna bersatu..

 

~hati~ Januari 21, 2010

Filed under: hati,koleksi puisi cinta — sueci adlishah @ 6:35 pm
Tags: , , , ,

Alunan rasa itu,

sulit untuk kufahami,

semakin ingin kumengerti,

semakin bingung sendiri,

kerana ia hadir dalam jiwa,

mengisi lorong kalbu yang kosong,

mengalir cair kala hadir,

kenalilah gelisah angin

di antara buluh-buluh bambu

yang meliuk ke kanan dan kiri

yang menggemersik di antara sunyi

karena ada bisikan tentang gelisahku,

aku bermimpi dan dalam mimpiku

kulihat matamu yang mengisi hatiku dengan syurga,

aku melayang

dan di langit kulihat matamu yang menjawab

semua kerinduanku padamu

 

Takdir Pertemuan & Perpisahan Januari 18, 2010

Pertemuan

Tidak pernah dirancang 

Semuanya  diatur kemas oleh yang di atas…

Yang Maha Mengetahui suara-suara hati nurani,

Yang Maha Berkuasa membolak balikkan hati insani,

 naluri yang mengimpikan teman pendamping di sisi…

Walaupun bukan aku yang kau harapkan 

Namun akulah yang hadir dalam hidupmu

 Mungkin kehadiranku tidak pernah kau nanti

Namun tidak pernah ku kecewa 

Apatah lagi kesal di hati ini

 Malah aku amat mensyukuri pertemuan ini

 Kerana dengannya

Terjalin ikatan antara dua hati

Perpisahan

Ternyata amat menyakitkan

Sering kali mengundang air mata

Keindahan dan kebahagiaan yang kita nikmati bersama

Bagaikan disentap pergi serta-merta

Walaupun begitu

Ingatlah…

Bertemu dan berpisahnya kita kerana Allah

Terimalah dengan penuh redha…

Sekiranya ingatanmu singgah padaku

Kirimlah sepotong doa tika itu

 Moga masih ada lagi pertemuan selepas ini 

Andai bukan di dunia fana ini

Biarlah di Jannatul Firdausi

 yang kekal abadi…

Insya-Allah ya sygku….

 

p/s: salam rindu,salam sayang buatmu di sana..