Laman Qaseh Sueci

laman ini terbina atas rasa rindu..rasa kasih..rasa sayang..rasa cinta …dan rasa bahagia…mengingatkan ttg dirinya

AS-SALAM~YANG MAHA SEJAHTERA Januari 11, 2010

Filed under: As-Salam,KATA HIKMAH & RENUNGAN — sueci adlishah @ 5:35 pm
Tags: ,

“Demi Zat yg diriku dalam tangannya,kamu tidak masuk syurga sehingga kamu beriman.Dan kamu tidak beriman sehingga kamu saling mencintai.Mahukah kamu, saya tunjukkan sesuatu yang membuat kamu saling mencintai?Sebarkanlah salam di antara kamu”-Nabi Muhammad-

 

Mari kita merenung sejenak,kata-kata Allah di dalam Quran surah al-Hasyr ayat 22-23,”Dialah Allah tiada tuhan (yg berhak disembah) selain Dia,Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata,Dialah Yang Maha Pemurah(al-Rahman) lagi Maha Penyayang(al-Rahim).Dialah Allah yang tiada tuhan (yang berhak disembah)selain Dia,Raja(al-Malik),yang Maha Suci(al-Quddus),Yang Maha Sejahtera(al-Salam)..”

 

Allah Yang Maha Sejahtera

Allah adalah As-Salam,bermakna Allah terhindar daripada segala yang kurang,segala yang aib dan kehancuran yang dialami oleh para makhluk. As-Salam juga bermaksud Yang Menyelamatkan orang-orang mukmin daripada seksaan. Laleh Bakhtiar memberi pengertian  As-Salam secara indah,sebagaimana berikut:

 

“Maha sejahtera sifat Allah yang tidak mengandung kekurangan ataupun kecacatan.Tidak Ada makhluk yang sempurna dan tidak rosak,kecuali yang dikaitkan kepada Allah dan terpancar dari Allah.Tindakan Yang Maha Sejahtera secara mutlak bebas dari tindakan yang hina ataupun buruk.Kejahatan mutlak adalah kejahatan yang dinginkan bagi kepentingannya sendiri dan bukan untuk kebaikan lebih besar yang dihasilkannya. Tidak ada kejahatan alamiah yang sesuai dengan huraian ini.Yang Maha Sejahtera tetap ada, tidak goyah atau tidak terganggu untuk selamanya. Sebagai sifat aktif, As-Salam adalah pemberi kedamaian dan keselamatan pada awal penciptaan dan pada saat kebangkitan. Mengucapkan sapaan “assalamualaikum” kepada makhluknya juga merupakan manifestasi As-Salam

 

Dalam nama As-Salam terkandung makna, Dia adalah sumber kedamaian sejati.Sumber yang sentiasa memancarkan air kepada semua makhluknya di dunia ini.Sumber yang tidak pernah kering selama-lamanya.Apabila kita mendekati sumber ini,dan meminum airnya sepuas hati kita,kita akan merasai kesegaran yang luar biasa. Rasa segar yang tidak pernah kita rasakan sebelum ini.

 

As-Salam:Sumber Cinta dan Kedamaian Fikiran

Dalam hidup kita sehari-hari, kita pasti berhadapan dengan hal-hal yang tidak menyenangkan dan mengganggu rasa damai dan tenteram dalam jiwa kita. sedangkan kunci kejayaan hidup di dunia adalah fikiran tenang.Bahkan Peale,yang digelar Bapa Pemikiran Positif menegaskan:

Kedamaian fikiran berkait rapat dengan peningkatan intelektual. Fikiran hanya efisyen jika tenang,tidak panas.Fikiran yang gelisah dan gugup tidak dapat menghasilkan konsep-konsep rasional ataupun proses pemikiran yang teratur.Dalam keadaan fikiran yang panas,emosi mengendalikan pertimbangan,yang dapat terbukti merugikan.Kekuatan berasal daripada ketenangan.

 

Dalam hal ini, kita dituntut supaya benar-benar faham apa yang dapat kita lakukan dengan emosi kita. Apabila kita mengendalikannya,kita memiliki kekuatan. Apabila emosi itu mengendalikan kita, hasilnya sering kali mendatangkan malapetaka. Oleh itu Nabi berpesan dalam hadis yang dilaporkan oleh Tirmizi,”seorang Muslim yang bergaul dengan manusia dan sabar atas gangguan mereka adalah lebih baik daripada orang yang tidak bergaul dengan manusia dan tidak sabar dengan gangguan mereka.”Dalam satu hadis lain yang dilaporkan oleh Tabrani, nabi berkata,”Jangan kamu marah,nescaya kamu mendapat syurga.”

 

Rasa damai dan bahagia pada akhirnya kembali kepada kita sendiri.Kita sendiri perlu berusaha menggali potensi Al-Salam yang sudah ditanamkan oleh Allah dalam diri kita dan menjadi fitrah diri kita. Hal ini disebabkan kita dijadikan daripada Zat Ilahi.

Inayat Khan mengatakan:
“Tuhan tidak membuat manusia,sebagaimana tukang kayu membuat perabot dari kayu.In kerana seorang tukang kayu terpisah dari kayu yang ia gunakan untuk perabot sementara Tuhan dan manusia tidak terpisah.Manusia tercipta dari Zat Ilahi.Manusia berada dalam Tuhan.”

 

Dengan menyedari hal ini,kita sedar rasa bertuhan,damai,bahagia,selamat dan mulia ada dalam diri kita.kita tidak perlu bersusah payah mencarinya di luar.Mungkin ada yang bertanya:tetapi mengapa saya idak pernah merasa damai dan bahagia,sedangkan saya punya harta yang melimpah ruah,punya pangkat yang tinggi,dan darjat yang disegani semua?

 

Bahagia dan damai yang saudara dambakan sebenarnya sudah sedia enunggu saudara.Tetapi saudara tidak sedar,saudara menjauhi sumber kebahagiaan dan kedamaian. saudara belum menjalinkan hubungan dengannya. Mungkin saudara sudah wiridkan nama As-Salam, namun saudara belum sampai pada peringkat merasai kehadiran As-Salam dalam hidup saudara.Cuba saudara jujur pada diri sendiri.Adakah solat dan doa saudara sudah membahagiakan saudara?Sekiranya belum,bermakna ada sesuatu yang belum selesai.

 

Dalam satu hadis qudsi yang dilaporkan oleh Bukhari,Allah memberi kita panduan:”Orang-orang yang merasa dekat kepadaKu,tidak hanya melakukan apa yang Aku wajibkan ke atas mereka, malah si hamba itu merasa dekat kepadaKu dengan melaksanakan perbuatan nawafil(tambahan) hingga Aku pun mencntainya.Apabila Aku sudah mencintainya,Aku menjadi pendengarannya yang dengan itu dia mendengar;Aku menjadi penglihatannya yang dengan itu dia melihat;Aku menjadi lidahnya dengan itu dia berkata-kata,”Aku menjadi tangannya yang dengan itu dia memegang;Aku menjadi kakinya yang dengan itu dia berjalan;dan Aku pula menjadi hatinya yang dengan itu dia berdhamir(bercita-cita).”

 

Saudara hairan?perhatikanlah kata-kata Allah,’Orang-orang yang merasa dekat kepadaKu,tidak hanya melakukan apa yang Aku wajibkan kepada mereka, malah si hamba itu merasa dekat kepadaKudengan melaksanakan perbuatan-perbuatan nawafil(tambahan)hingga Aku pun mencintainya. ‘Cinta Allah berkait rapat dengan keikhlasan kita dalam melakukan sesuatu yang diluar daripada apa yang sudah diwajibkan kepada kita. Apabila kita hanya melakukan apa yang wajib,jangan harap cintanya akan mengalir ke dalam diri kita.

 

Cinta adalah sumber damai dan bahagia.Cinta mahukan dialog.Pada hakikatnya, cinta adalan pengalaman diantara pencinta dan kekasih;pencinta menjadi kekasih dan kekasih menjadi pencinta.Siapa yang mencintai?Siapa yang dicintai?Dialog cinta pula terjadi diantara siapa?

 

Bagi memperdalamkan persoalan ini,saya mengajak saudara supaya mengikuti dialog Bhai Sahib dan Tweedie:

“Di jagat raya hanya ada Dua:Pencinta dan Kekasih.Allah mencintai makhluknya,dan jiwa mencintai Allah. Agar dapat mencipta,wujud Tunggal harus menjadi dua,dan tentu sahaja keduanya harus berbeza.Ciptaan boleh ada kerana dua hal yang berbeza.Makhluk,apabila tidak memberi respon pada kekuatan atau getaran positif maka ia memberi respon pada kekuatan atau getaran negatif.Ada suara dan gema,panggilan dan respons pada panggilan,terang dan gelap.tanpa kekuatan-kekuatan yang berbeza itu,mungkinkah dunia ini ada?”

 

Bagi mendapatkan cinta Allah,cintailahmakhluknya.Dalam satu hadis yg dilaporkan oleh Bukhari,

“Allah tidak mencintai dia yang tidak mengasihi sesama manusia.”Bahkan dalam hadis-hadis lain,laporan Bukhari dan Muslim,”Iman seseorang belum sempurna apabila dia tidak mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri”;Sesiapa sahaja yang meyakini Allah dan Hari Akhirat,hendaklah menjalinkan hubungan persaudaraan.Sesiapa sahaja yang meyakini Allah dan hari akhirat,hendaklah berkata-kata baik,dan apabila tidak mampu, hendaklah diam.”

 

Ingatlah:Apabila saudara membenci makhlukNya,bermakna saudara membenci Allah,dan jangn berharap Allah akan mencintai saudara.Kesannya,saudara tidak akan merasa damai dan bahagia sampai bila-bila.

 

wallahu’alam.semoga dijadikan renungan bersama..

 

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s